Berita

Bagaimana ZTE Mengambil Keuntungan dari Terpuruknya Huawei?

Ambisi Huawei untuk menaklukan pasar AS dengan cepat menguap di tengah meningkatnya ketegangan politik antara China dan AS.

Setelah pada Januari 2018, AT&T dan Verizon memutuskan untuk mundur dari kesepakatan untuk menjual Mate 10 Pro, langkah yang sama juga dilakukan oleh Best Buy. Peritel online itu tak lagi melanjutkan kerjasama penjualan dengan Huawei.

Tentu saja keputusan tersebut diprotes oleh Huawei. Raksasa telekomunikasi yang berbasis di Shenzen itu, menyebutkan bahwa Huawei terbukti memiliki sejarah panjang, memberikan produk yang memenuhi standar keamanan, privasi dan rekayasa tertinggi di industri ICT. Produk-produk mereka bahkan telah disertifikasi oleh Komisi Komunikasi Federal untuk dijual di AS.

Huawei kembali menegaskan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk mendapatkan kepercayaan yang sama dengan konsumen AS dan membuat produk mereka dapat diakses dengan berbagai cara. Sayangnya, pernyataan tersebut tidak membuat situasi menjadi lebih baik.

Bahkan sentimen terhadap produk China semakin kuat, setelah Presiden AS Donald Trump menandatangani sebuah perintah pada Kamis (22/3/2018) yang mengimplementasikan pengenaan impor tarif senilai USD 60 miliar terhadap China.

Namun, tidak tidak semua vendor China menderita sebanyak Huawei di pasar Amerika. Salah satunya adalah ZTE yang merupakan pesaing tradisional Huawei. Meskipun terjadi badai, ZTE mampu mempertahankan kemitraan dengan beberapa operator dominan dan tetap menjadi vendor nomor dua di pasar prabayar AS (dan nomor empat secara keseluruhan di smartphone).

Analis riset Canalys, Vincent Thielke menyebutkan bahwa cukup membingungkan mengapa hanya Huawei yang menerima pukulan telak, mengingat hubungan yang memburuk antara AS dan Tiongkok secara keseluruhan.

Namun Linda Sui, Direktur Strategi Nirkabel Strategy Analytics, mengatakan ada beberapa alasan ZTE menghadapi lebih sedikit tekanan di pasar AS ketimbang Huawei.

ZTE dipandang kurang dari ancaman karena ketergantungan pada chipset Qualcomm untuk handsetnya (meskipun memiliki bisnis chipset sendiri) dan perannya yang kurang menonjol di pasar peralatan global, Sui diperdebatkan.

Sebaliknya, ia mencatat Huawei menggunakan chipset Kirin miliknya sendiri di ponsel andalannya dan baru-baru ini membuat langkah untuk melampaui Ericsson sebagai vendor peralatan telekomunikasi terbesar di dunia.

Selain itu, Huawei adalah peserta yang lebih vokal dalam proses standar 5G standar 3GPP. Sui mengatakan kombinasi faktor ini menyebabkan pemerintah dan beberapa perusahaan untuk menandai Huawei sebagai “ancaman / penantang utama, sekarang dan di masa depan”.

Thielke sependapat, menambahkan: “AS tidak ingin mendukung China atau kekuatan lain yang mencapai kepemimpinan 5G, yang telah ditunjukkan dalam pemblokiran Broadcom/Qualcomm [kesepakatan].”

Kedua Thielke dan Sui juga mencatat ZTE telah didirikan di AS selama bertahun-tahun, sementara Huawei masih mencari penerimaan di pasar. Selain kemitraan tersebut dengan Qualcomm, ZTE menikmati hubungan dengan semua operator utama AS dan memiliki banyak sponsor di negara itu, kata para analis.

Thielke menjelaskan: “ZTE telah berada di pasar AS lebih lama dan telah melakukan investasi signifikan dalam ekonomi AS. Memiliki akar yang lebih dalam di AS adalah salah satu alasan mengapa ZTE mampu tetap kuat sementara Huawei mengambil pemukulan.”

Hubungan para eksekutif Huawei dengan pemerintah China dan militer, serta kurangnya transparansi, juga dilakukan terhadap perusahaan oleh para pejabat AS. Sui menunjukkan pendiri Huawei, Ren Zhengfei, yang bertugas di tentara Tiongkok, sementara ketuanya Sun Yafang sebelumnya bekerja di sektor keamanan pemerintah China.

Selain itu, di mana ZTE adalah perusahaan yang terdaftar secara publik, Huawei dimiliki secara pribadi dan oleh karena itu kurang transparan secara finansial (meskipun Huawei memang melaporkan hasil setengah tahun dan hasil tahunannya).

Tapi sementara ZTE mengelak dari yang terburuk sejauh ini, Sui dan Thielke mengatakan perusahaan tetap rentan terhadap ketegangan yang meningkat antara pemerintah AS dan Cina.

“Semua tentang politik,” Sui menyimpulkan: “Ada sedikit Huawei atau ZTE yang bisa dilakukan.”

To Top